Buta Warna: Orang yang Terkenal Membutakan Warna

orang-orang terkenal yang buta warna

Ada banyak orang yang terkenal buta warna. National Eye Institute mengatakan bahwa sekitar 81 persen pria dan 0,51 persen wanita di Amerika Serikat memiliki beberapa bentuk kekurangan penglihatan warna. Mereka tidak dapat membedakan warna-warna tertentu sebaik orang lain yang tidak memiliki kondisi ini. Seseorang dengan buta warna merah-hijau (jenis yang paling umum) mungkin melihat warna merah sebagai cokelat atau kehijauan. Mereka melihat warna kuning sebagai putih atau abu-abu muda dan hijau sebagai hitam atau abu-abu tua. T

Kami meneliti dan membuat daftar orang-orang buta warna yang terkenal. Mereka termasuk ilmuwan, penulis, aktor, dan atlet. Berikut adalah beberapa yang paling menonjol:

Seniman buta warna yang terkenal

Banyak seniman dan musisi terkenal yang buta warna. Mereka termasuk Pablo Picasso, Vincent van Gogh, Isaac Newton, dan Ludwig van Beethoven. Sebuah penelitian menemukan bahwa buta warna memudahkan para seniman ini. Hal ini membantu mereka menciptakan karya dengan kombinasi warna yang berani namun tetap harmonis.

Leonardo da Vinci

Orang-orang mengira dia buta warna. Tapi, Leonardo da Vinci sebenarnya memiliki kekurangan warna merah-hijau. Kondisi ini membuat orang melihat warna biru dan kuning seperti halnya mereka melihat warna merah atau hijau.

Ia menggunakan palet terbatas yang hanya terdiri dari lima warna primer: oker kuning, timah putih, merah terang (merah), kapur hitam, dan pigmen tanah. Ia menggunakannya untuk membuat banyak corak.

Tintoretto

Seorang pelukis Venesia abad ke-16 diyakini buta warna. Karena kondisi ini, lukisannya cenderung ke arah nada yang tidak bersuara dan warna kebiruan.

Ray Charles

Penyanyi dan pianis yang baru menyadari bahwa dirinya buta warna merah-hijau saat berusia 46 tahun.

Pada tahun 1997, Charles mengumumkan bahwa ia menderita kondisi mata degeneratif yang disebut glaukoma. Penyakit ini menyebabkan kebutaan. Seiring berjalannya waktu, penglihatannya semakin memburuk dan pada tahun 2004 ia kehilangan sebagian besar penglihatannya-ia meninggal pada tanggal 10 Juni di usia 73 tahun.

Vincent Van Gogh

Vincent Van Gogh adalah seorang pelukis Belanda. Ia hidup dari tahun 1853 hingga 1890. Ia terkenal dengan lukisan-lukisan Impresionisnya yang menggambarkan hal-hal alami seperti bunga dan ladang gandum. Ia tidak hanya buta warna tetapi juga menderita depresi dan penyakit mental.

Vincente Minnelli

Vincente Minnelli adalah seorang sutradara, aktor, dan produser film Amerika keturunan Italia yang hidup dari tahun 1903 hingga 1986. Dia memenangkan sejumlah Oscar untuk film-film musikalnya termasuk Meet Me in St Louis (1944), The Pirate (1948) dan Gigi (1959).

Vincente buta warna, yang menurutnya tidak banyak berpengaruh pada karyanya. Dia berkata, "Saya tidak berpikir saya memiliki banyak kesulitan dalam melakukan warna; saya tidak yakin itu membuat perbedaan dalam karir saya." Minnelli menikah dengan Judy Garland selama 16 tahun dan menyutradarainya dalam sejumlah film termasuk Meet Me In St.

Claude Monet (1840-1926)

Claude Monet adalah seorang pelukis Prancis yang hidup dari tahun 1840 hingga 1926. Ia dikenal dengan lukisan Impresionisnya yang menggambarkan lanskap seperti bunga lili air atau tumpukan jerami pada musim yang berbeda sepanjang tahun. Monet menderita katarak di kemudian hari yang mempengaruhi penglihatannya secara signifikan.

Dia tidak dapat melihat warna dan harus mendekatkan lukisannya ke cahaya untuk menentukan apakah warnanya benar. Vincent Van Gogh Vincent Van Gogh, seorang pelukis pasca-impresionis Belanda, lahir pada tahun 1853 dan meninggal pada usia 37. Dia menderita depresi dan penyakit mental sepanjang hidupnya. Hal itu menyebabkan dia menembak dirinya sendiri pada tahun 1890.

Alexander Calder

Seniman yang menciptakan ponsel ini, mengalami buta warna merah-hijau. Dikatakan bahwa ia menggunakan warna merah dan hijau untuk menciptakan karya seninya karena ia lebih mudah melihat warna-warna tersebut daripada warna lainnya.

Andy Warhol

Karya-karya seniman pop ini memiliki warna-warna yang cerah. Tapi, Warhol juga mengalami kesulitan untuk membedakan beberapa warna.

Dia adalah didiagnosis dengan deuteranopiasuatu bentuk buta warna. Hal ini menyebabkan kesulitan untuk membedakan warna hijau dari merah.

Bill Cosby

Komedian ini didiagnosis buta warna merah-hijau pada usia 8 tahun. Sekarang, saat menggambar, mereka menggunakan krayon kuning karena "terlihat seperti aslinya".

Michelangelo

Michelangelo secara resmi didiagnosis menderita protanopia, salah satu bentuk buta warna yang paling umum. Baginya, warna merah, kuning dan hijau terlihat seperti warna abu-abu.

Georgia O'Keeffe (1887-1986)

Seorang pelukis Amerika yang terkenal dengan lukisan bunganya, juga buta warna merah-hijau. Seniman ini suka melukis bunga karena bunga lebih mudah dilukis daripada orang tanpa terganggu oleh pakaian atau warna kulit mereka.

Jimi Hendrix

Gitaris ini memang legendaris. Namun, buta warna yang dideritanya membuatnya sulit membedakan warna merah dan hijau. Jadi, selama pertunjukan langsung, dia sering memetik senar yang salah.

Steven Spielberg

Sutradara film Steven Spielberg, sutradara film terkenal seperti E.T., Jurassic Park dan Schindler's List, adalah seorang yang buta warna. Hal ini tidak menghentikannya untuk membuat film yang memenangkan penghargaan. Namun, Spielberg mengatakan bahwa dia tidak akan pernah menggunakan warna untuk membedakan karakter.

Paul Cezanne (1839-1906)

Pelukis Prancis ini memiliki masalah dalam membedakan antara warna merah, hijau, biru dan sering kali melukisnya dengan warna yang salah. Dia pernah berkata bahwa dia melihat "dalam cahaya yang sama sekali berbeda dari orang lain."

Leopold Stokowski (1882-1977)

Dia memimpin beberapa orkestra. Termasuk di antaranya adalah Philadelphia Orchestra dari tahun 1912 hingga 1930 dan New York Philharmonic dari tahun 1936 hingga 1969.

Dia menjadi buta warna pada usia 70 tahun, tetapi terus memimpin orkestra selama hampir 20 tahun setelah itu.

Aktor buta warna terkenal

Bill Cosby

Bill Cosby adalah seorang komedian dan aktor yang buta warna. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membedakan antara merah dan hijau, jadi dia sering mencampur warna hijau dengan warna cokelat.

Jeremy Irons

Aktor Jeremy Irons, yang terkenal karena memainkan peran Scar dalam film The Lion King-yang buta warna dan mengasosiasikan perannya hanya dengan warna hitam dan putih. Namun, jika diminta untuk memilih warna yang diasosiasikannya dengan karakter apa pun dari salah satu filmnya, dia akan memilih abu-abu.

David Bowie

David Bowie, musisi dan aktor terkenal asal Inggris, buta warna. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membedakan antara merah dan hijau dan sering mencampur warna hijau dengan warna cokelat.

Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah bisa mengingat warna apa yang diasosiasikan dengan karakter apa dalam sebuah film atau drama karena dia tidak bisa membedakannya.

Michael J Fox

Aktor asal Kanada yang terkenal karena berperan sebagai Marty McFly dalam film Back to the Future ini buta warna. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membedakan antara merah dan hijau atau biru dan kuning.

Stevie Wonder

Penyanyi dan penulis lagu R&B yang terkenal ini buta warna. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membedakan antara merah dan hijau, namun, dia bisa melihat beberapa warna seperti biru, hitam dan putih.

Aldous Huxley

Penulis novel Brave New World ini buta warna. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membedakan antara merah dan hijau atau biru dan kuning.

Jackie Chan

Aktor dan seniman bela diri terkenal ini mengatakan bahwa dia buta warna. Dia mengaku tidak dapat membedakan warna merah, hijau, dan biru. Suatu ketika, dia diminta untuk mengenakan kemeja biru untuk sebuah film. Dia baru menyadari bahwa itu berwarna biru ketika seseorang menunjukkannya.

Josephine Baker

Penyanyi dan penari terkenal ini buta warna. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat membedakan antara warna merah, hijau, kuning dan biru-warna-warna yang dapat dengan mudah dibedakan oleh kebanyakan orang.

Robin Williams

Aktor dan komedian ini tidak dapat membedakan antara warna merah, hijau, atau biru. Suatu kali ia datang ke sebuah acara dengan mengenakan kemeja biru dan sepatu cokelat-secara tidak sengaja.

Steven Spielberg

Sang sutradara mengalami kesulitan untuk membedakan warna. Jadi, dia pernah memilih kemeja hijau untuk karakternya dalam sebuah film. Tapi, dia kemudian menyadari bahwa itu berwarna biru.

Eddie Murphy

Pada usia lima tahun, aktor dan komedian ini didiagnosa dengan kondisi yang membuatnya sulit membedakan warna merah, hijau dan biru.

Charlie Chaplin

orang-orang terkenal yang buta warna

Aktor dan komedian ini buta warna, jadi terkadang ia memakai warna yang salah. Sebagai contoh, suatu kali ia mengenakan kemeja biru ke sebuah acara dan mengira kemeja itu berwarna hitam.

Atlet buta warna yang terkenal

Dale Earnhardt Sr

Salah satu pembalap NASCAR yang paling terkenal adalah seorang yang buta warna. Dia membiarkan kepala krunya memilih pekerjaan pengecatan mobil balap karena dia tidak bisa membedakan warna apa yang mereka pilih.

Sonny Liston

Petinju terkenal ini buta warna, yang membuatnya sulit untuk melihat perbedaan antara merah dan hijau. Suatu kali dia tidak sengaja mengenakan kemeja hijau, bukan kemeja putih sebelum masuk ke dalam ring.

Jim Abbott

Pelempar bola untuk New York Yankees ini mengalami buta warna, jadi dia memakai lensa kontak berwarna saat melempar bola. Dengan begitu, ia dapat lebih mudah membedakan antara bola bisbol merah dan bola bisbol hijau.

Sidney Crosby

Pemain hoki bintang untuk Pittsburgh Penguins ini memiliki jenis buta warna. Hal ini membuatnya sulit membedakan warna merah dan hijau.

Jack Nicklaus

Pegolf legendaris ini mengalami buta warna hampir sepanjang hidupnya, dan ia bahkan mengatakan bahwa hal itu membantunya bermain lebih baik. Dalam sebuah wawancara dengan Golf Magazine, ia mengatakan: "Saya tidak mengatakan ini adalah hal yang baik atau buruk-ini hanya sesuatu yang saya pelajari untuk dijalani."

Jim Abbott

Pelempar bola ini memenangkan medali emas di Olimpiade 1992, meskipun ia buta warna. Dia didiagnosis dengan kondisi tersebut saat berusia 12 tahun-tetapi terus bermain bisbol secara profesional hingga usia 30-an.

Chuck Bednarik

Dia adalah mantan pemain yang menonjol untuk Philadelphia Eagles. Dia buta warna. Dia terkenal sering melewatkan satu blok. Hal itu menyebabkan terjadinya touchdown kemenangan dalam pertandingan Kejuaraan NFL 1960. Dia juga pernah berkata: "Ketika Anda menjadi tua, Anda tidak tahu jam berapa sekarang-Anda terlalu muda untuk ini; dan terlalu tua untuk itu."

Michael Jordan

Michael Jordan adalah salah satu atlet paling terkenal di dunia, tetapi tahukah Anda bahwa ia memiliki bentuk buta warna merah-hijau yang disebut deuteranomali? Dia mengalami kesulitan membedakan kedua warna ini.

Jordan didiagnosa memiliki gangguan penglihatan. Hal itu terkadang menyebabkan dia harus absen. Namun, ia kemudian menjadi salah satu pemain bisbol terhebat.

Kevin Love

Seorang pemain bola basket yang memiliki bentuk buta warna langka yang disebut deuteranopia. Dia mengatakan bahwa dia menyadari kondisinya ketika dia masih kecil. Meskipun tidak memengaruhi permainannya secara langsung, terkadang hal itu membuatnya lebih sulit untuk membedakan warna-warna tertentu.

Brett Favre

Favre mengidap penyakit buta warna langka yang disebut deuteranopia. Meskipun demikian, ia menjadi salah satu pemain terhebat dalam sepak bola. Namun, dia terkadang masih kesulitan membedakan warna-warna tertentu.

Wayne Gretzky

Wayne Gretzky adalah seorang pemain hoki profesional. Dia mengatakan bahwa dia memiliki bentuk buta warna yang langka yang disebut deuteranopia. Namun, hal itu tidak mempengaruhi permainannya secara langsung. Itu hanya membuatnya lebih sulit untuk membedakan warna-warna tertentu.

Derek Jeter

Pemain bisbol profesional Derek Jeter mengidap buta warna langka yang disebut deuteranopia. Namun, tampaknya hal itu tidak mempengaruhi permainannya. Hal ini hanya membuat warna-warna tertentu menjadi lebih sulit baginya untuk dibedakan.

Mike Tyson

Deuteranopia disebut sebagai bentuk buta warna yang langka. Tapi, tampaknya tidak mengganggu penampilan petinju Mike Tyson. Dia hanya tidak bisa membedakan warna-warna tertentu.

Hank Aaron

Pemain bisbol profesional Hank Aaron mengidap buta warna langka yang disebut deuteranopia. Namun, tampaknya hal itu tidak mempengaruhi permainannya. Hanya saja, hal ini membuatnya lebih sulit untuk membedakan warna-warna tertentu.

Penulis buta warna terkenal

Charles Dickens (1812-1870)

Penulis Charles Dickens buta warna. Novelnya yang terkenal, A Tale of Two Cities, menggunakan banyak simbolisme. Novel ini menggunakan warna merah dan putih untuk mewakili kaum revolusioner melawan Inggris di awal tahun 1800-an di Prancis.

Ernest Hemingway

Penulis Amerika, Ernest Hemingway, terkenal dengan novelnya yang berjudul The Old Man and the Sea, yang memenangkan Hadiah Pulitzer pada tahun 1953. Hemingway juga buta warna. Dia sering menggunakan simbol untuk menyampaikan makna, bukan deskripsi yang akurat.

Joseph Conrad (1857-1924)

Seorang novelis Inggris abad ke-19 yang menulis Heart of Darkness dan Lord Jim. Dia memiliki kondisi yang disebut buta warna yang membuatnya sulit membaca peta.

Mark Twain

Penulis menulis Tom Sawyer dan Huckleberry Finn. Dia terkenal buta warna. Dia mengatakan bahwa dia kesulitan membedakan warna kuning dan hijau.

Peter Sellers

Seorang aktor terkenal yang juga buta warna. Sellers pernah mengatakan bahwa dia tidak bisa membedakan antara lampu lalu lintas merah dan hijau saat mengemudi.

Thomas Hardy (1840-1928)

Penulis Tess of the D'Urbervilles dan The Mayor of Casterbridge, di antara banyak karya lainnya. Dia mungkin tuli, namun masih mampu menggubah musik dengan membaca partitur di konser!

Alfred Lord Tennyson (1809-1892)

Meskipun menderita rabun jauh, penyair Inggris ini dianggap sebagai salah satu penyair Romantik yang paling penting. Buta warna yang dideritanya mungkin disebabkan oleh penglihatannya yang buruk.

Stephen King

Penulis "The Shining" dan "Cujo", Stephen King, mengatakan kepada seorang pewawancara bahwa ia tidak dapat mengenali wajah atau warna. Dia mengatakan bahwa dia biasa mengandalkan sentuhan untuk merasakan warna-tetapi hal ini membuat persepsinya berbeda dengan mereka yang bisa melihatnya.

Edgar Allen Poe (1809-1849)

Penyair dan penulis cerita pendek Amerika ini buta warna. Dia menulis tentang ketidakmampuannya untuk melihat warna dalam puisinya "The Raven."

James Joyce

Dalam novelnya "Finnegan's Wake," penulis Irlandia James Joyce menulis tentang ketidakmampuannya untuk melihat warna. Vincent Van Gogh (1853-1890), seorang pelukis Belanda yang terkenal, menderita deuteranopia, suatu bentuk buta warna.

Vladimir Nabokov(1899-1977)

Seorang novelis dan penulis cerita pendek Rusia yang karyanya antara lain "Lolita" dan "Ada", Vladimir Nabokov lahir pada tahun 1899. Sebuah artikel tentang sang penulis di Nabokov Online Journal mengatakan bahwa ia memiliki jenis buta warna yang disebut deuteranopia. Hal itu membuatnya sulit melihat warna merah atau hijau, tetapi tidak melihat warna biru atau kuning.

Ilmuwan buta warna terkenal

Albert Einstein

Albert Einstein diyakini oleh banyak orang sebagai orang yang tidak bisa melihat warna merah-hijau. Dalam otobiografinya, dia menulis: "Saya sangat buruk dalam menilai jarak... Istri saya tahu bahwa jika dia datang menemui saya saat saya berjalan keluar dan ingin saya melihat sesuatu di tanah atau di dinding atau di tempat yang tinggi di suatu tempat. Dia harus terlebih dahulu mengatakan seberapa tinggi benda itu."

Alexander Shulgin

Alexander Shulgin adalah seorang ahli kimia yang menemukan ratusan obat psikedelik dan mengujinya sendiri. Dia menderita deuteranopia, yang membuatnya tidak dapat membedakan warna merah dan hijau.

Namun, alasan mengapa ia begitu sukses adalah karena ia tidak membiarkan buta warna menghalanginya untuk mengejar karier di bidang sains. Dia menemukan teori relativitas dan memenangkan Hadiah Nobel untuk karyanya di bidang mekanika kuantum.

Antoine de Saint-Exupery

Seorang penulis, penyair, dan penerbang asal Prancis yang terkenal dengan novelnya yang berjudul The Little Prince. Buku ini telah diterjemahkan ke dalam 300 bahasa dan terjual lebih dari 150 juta eksemplar di seluruh dunia.

De Saint-Exupery menderita buta warna; bahkan, ia sangat buta warna sehingga ia tidak dapat membedakan antara merah dan hijau. Terlepas dari kecacatannya ini, ia menjadi salah satu penulis paling terkenal di Prancis.

Charles Darwin

orang-orang terkenal yang buta warna

Dia menemukan prinsip evolusi melalui seleksi alam pada tahun 1859. Namun, ia juga menderita deuteranopia, suatu bentuk kebutaan warna merah-hijau. Hal ini membuat orang sulit untuk melihat perbedaan antara kedua warna tersebut (dan terkadang warna lainnya).

Sir Isaac Newton (1642-1727)

Pria yang dianggap sebagai bapak fisika dan matematika modern ini buta warna merah-hijau. Dia kesulitan membedakan warna biru dan hijau. Dia mencampur warna cat ketika membeli perlengkapan untuk eksperimennya, atau membangun teleskop!

Nikola Tesla

orang-orang terkenal yang buta warna

Orang yang menemukan distribusi listrik arus bolak-balik adalah Nikola Tesla. Orang-orang mengira dia buta warna. Dia tidak melihat warna apa pun pada objek yang diterangi oleh lampu neon, yang memancarkan cahaya pada frekuensi tertentu. Namun, tidak ada bukti bahwa dia sendiri menderita kondisi ini.

Stephen Hawking

Fisikawan dan ahli kosmologi, yang diduga buta warna tetapi kondisinya belum didiagnosis secara medis. Dalam bukunya, ia menyebutkan kesulitan membedakan warna hijau dan biru. Ini adalah gejala yang mungkin dari buta warna merah-hijau.

Rene Descartes

René Descartes adalah seorang filsuf dan matematikawan terkenal yang mengalami buta warna. Dia mengatakan bahwa dia mengandalkan sentuhan untuk merasakan warna, tetapi hal ini membuat persepsinya berbeda dengan mereka yang bisa melihatnya.

Neil deGrasse Tyson

Ketertarikan astrofisikawan ini terhadap astronomi dan eksplorasi ruang angkasa dimulai sejak dini. Namun, baru setelah ia didiagnosis menderita disleksia pada usia 12 tahun, ia melihat adanya kebutuhan untuk mengatasi rintangan.

Dia mengatakan bahwa dia memiliki masalah dengan warna merah dan hijau, yang membuatnya sulit membedakan lampu lalu lintas dengan tanda berhenti. Dia juga mengatakan bahwa ini berarti dia tidak bisa mengemudi di jalan sendirian karena dia tidak tahu apa arti warna lampu.

John Dalton

Ilmuwan yang menemukan hukum tekanan parsial adalah seorang yang buta warna. Dia mengatakan bahwa dia mengandalkan sentuhan untuk merasakan warna-berbeda dengan mereka yang bisa melihatnya

Ketertarikan astrofisikawan Neil deGrasse Tyson terhadap eksplorasi ruang angkasa dimulai sejak kecil. Namun, ia baru menyadari pentingnya mengatasi rintangan setelah didiagnosis menderita disleksia.

Johann Wolfgang von Goethe (1749-1832)

Seorang penulis, penyair, dan ilmuwan Jerman. Karya-karyanya antara lain Faust dan The Sorrows of Young Werther.

Goethe buta warna. Dia menulis tentang hal ini dalam salah satu puisinya yang paling terkenal: "Saya lemah, saya kuat; / Saya jelek, saya cantik; / Saya benar, saya salah. / Jika Anda mendapati saya berubah pikiran, / Anda dapat yakin bahwa hati saya tidak berubah."

George Washington Carver

George Washington Carver adalah seorang ilmuwan dan penemu Amerika. Dia menemukan lebih dari 300 kegunaan kacang tanah dan ubi jalar. Dia juga buta warna dan hanya bisa melihat warna merah, kuning, dan biru.

Politisi buta warna yang terkenal

Banyak politisi yang sukses juga buta warna. Sebagai contoh, Ulysses S. Grant dikenal karena kemampuannya untuk "membuat limun dari lemon." John Quincy Adams pernah berkata: "Saya tidak mengharapkan keberuntungan yang pilih kasih." Woodrow Wilson pernah berkata: "Saya tidak cocok untuk jabatan ini dan seharusnya tidak pernah berada di sini."

Thomas Jefferson (1743-1826)

Presiden ketiga Amerika Serikat. Beliau adalah seorang ilmuwan, penulis, penemu, dan negarawan. Dia sering disebut sebagai salah satu Presiden terbesar Amerika karena telah mencapai banyak hal selama hidupnya.

Pencapaiannya yang paling terkenal adalah menulis Deklarasi Kemerdekaan. Jefferson juga buta warna.

Abraham Lincoln

orang-orang terkenal yang buta warna

Presiden Amerika Serikat ke-16, menjabat dari tahun 1861 hingga 1865. Dia membantu mengakhiri perbudakan di Amerika dengan Proklamasi Emansipasinya. Dokumen tersebut menyatakan bahwa para budak bebas di negara-negara bagian yang masih menjadi bagian dari Uni selama Perang Saudara.

Lincoln juga buta warna dan hanya bisa melihat warna merah, kuning dan biru.

Woodrow Wilson

Presiden Amerika Serikat ke-28, Wilson menjabat selama dua periode dari tahun 1913 hingga 1921. Dia adalah seorang negarawan dan cendekiawan yang memimpin Amerika selama Perang Dunia I dan membantu menciptakan Liga Bangsa-Bangsa. Meskipun sukses secara akademis sebagai mahasiswa di Universitas Princeton, dia hanya bisa melihat warna merah, kuning & biru karena buta warna

Richard Nixon

Selama masa kepresidenannya, Nixon terlibat dalam skandal Watergate. Peristiwa ini menandai awal kejatuhan politiknya dan pada akhirnya membuatnya mengundurkan diri dari jabatannya.

Nixon juga buta warna dan hanya bisa melihat warna merah, kuning, dan biru

Bill Clinton

Presiden Amerika Serikat ke-42, menjabat dari tahun 1993 hingga 2001. Penderita buta warna merah-hijau. Dia mengalami kesulitan membedakan antara warna merah dan hijau, tetapi dia bisa membedakan warna biru dan kuning.

George W. Bush

Bush adalah Presiden Amerika Serikat ke-43. Pada usia dini, Bush didiagnosis dengan suatu bentuk buta warna yang disebut dischromatopsia merah-hijau. Istrinya mengatakan bahwa dia kadang-kadang harus membantunya memilih pakaian karena dia kesulitan melihat warna mana yang cocok untuk dipadukan.

Dia mengatakan bahwa dia bahkan tidak tahu apa itu warna hijau dan biru sampai dia menjelaskannya kepadanya!

Barack Obama

Presiden ke-44 Amerika Serikat dan contoh terkenal dari politisi buta warna, ia didiagnosis dengan kondisi tersebut pada tahun 2007. Namun, selama menjabat sebagai presiden, hal itu tidak menjadi masalah.

Al Gore

Dalam film dokumenternya yang terkenal, An Inconvenient Truth, mantan Wakil Presiden Al Gore menunjukkan bagaimana gas-gas menyebabkan perubahan iklim. Dia melakukan ini dengan mengilustrasikan pengaruhnya terhadap suhu menggunakan pensil warna yang berbeda.

Winston Churchill (1874-1965)

Perdana Menteri Inggris selama Perang Dunia II, dia adalah pemimpin yang sangat dihormati dan masih dianggap sebagai salah satu yang terbaik dalam sejarah Inggris. Meskipun buta warna, Churchill hanya bisa melihat warna merah, kuning, dan biru

Martin Luther King Jr (1929-1968)

Pemimpin hak-hak sipil ini didiagnosis menderita deuteranopia pada usia muda. Namun, masalah penglihatannya tidak menghentikannya untuk mencapai kehebatan.

King pernah mengatakan bahwa, sebenarnya, jika dia tidak buta warna, dia mungkin tidak akan menjadi seorang aktivis keadilan sosial. Dia mengatakan bahwa dia akan melihat rasisme lebih jelas daripada orang lain pada saat itu.

Pangeran Charles (1948-Sekarang)

Raja Inggris ini buta warna, yang berarti dia melihat dunia dalam warna hitam dan putih. Kebanyakan orang akan berpikir bahwa hal ini akan mengganggu kemampuannya untuk mengapresiasi seni dan keindahan. Namun, hal ini justru membantunya untuk melihat lebih banyak detail daripada kebanyakan orang.

Dia mengatakan kepada BBC News, "Saya harus melepas kacamata saya ketika saya membedakan antara objek merah dan hijau."

Eleanor Roosevelt (1884-1962)

Karena ia buta warna, mantan ibu negara ini mengatakan bahwa ia melihat dunia dengan lebih jelas. Ia pernah berkata, "Saya senang ada warna-warna di dunia ini untuk mewarnai hari-hari kita. Jika saya tidak bisa melihatnya-dan merindukan kematian agar mata saya bisa beristirahat."

Kesimpulan

Jangan tertipu oleh buta warna. Orang-orang yang menderita buta warna tidak selalu tidak cerdas. Mereka memiliki kepribadian yang hebat dan telah mencapai banyak prestasi yang mengagumkan dalam hidup mereka. Di atas segalanya, mereka seharusnya tidak merasa dikutuk karena mereka tidak dapat melihat nuansa warna. Meskipun mereka cacat, orang buta warna telah melakukan yang terbaik untuk mengatasinya. Dalam beberapa kasus, mereka telah berkembang pesat meskipun memiliki keterbatasan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


id_IDIndonesian