Fakta Menarik Tentang Berapa Banyak Orang yang Buta Warna

Berapa Banyak Orang yang Buta Warna

Ada lebih dari 300 juta orang di seluruh dunia yang mengalami kesulitan untuk melihat dunia dalam warna.

Sebuah studi terbaru menemukan bahwa hingga 8,7 persen dari semua pria mengalami buta warna, begitu juga dengan 3,2 persen wanita.

Hal ini paling umum terjadi pada orang-orang keturunan Eropa Utara. Ini termasuk mereka yang berasal dari Skandinavia dan Irlandia.

Bentuk buta warna yang paling umum adalah buta warna merah-hijau, yang mempengaruhi sekitar 1 dari 12 pria (8 persen) dan 1 dari 200 wanita. Jenis ini menyebabkan kesulitan membedakan antara warna hijau, merah, dan cokelat yang memiliki corak yang mirip.

Buta warna biru-kuning mempengaruhi sekitar 1 dari 10.000 pria (0,1 persen) dan 1 dari 200 wanita (0,05 persen). Jenis ini menyebabkan kesulitan membedakan antara warna biru dan kuning yang memiliki corak yang mirip.

Orang yang mengalami buta warna total tidak dapat melihat warna sama sekali - hanya berbagai warna abu-abu. Orang dengan buta warna parsial mungkin dapat melihat beberapa warna tetapi tidak dapat melihat warna lainnya. Mereka dapat membedakan warna merah dari hijau, tetapi tidak dapat membedakan warna biru dari kuning.

Apa yang dimaksud dengan buta warna?

Jika Anda buta warna, itu berarti mata Anda tidak melihat warna dengan cara yang sama seperti mata orang yang tidak buta warna. Orang dengan kondisi ini mungkin mengalami kesulitan membedakan beberapa warna atau tidak dapat melihatnya sama sekali.

Buta warna adalah sifat yang diturunkan dan tidak dapat disembuhkan. Hal ini mempengaruhi pria dan wanita secara merata. Namun, ini lebih sering terjadi pada pria. Sekitar 8% pria memiliki beberapa bentuk kekurangan penglihatan warna. Hanya 0,5% perempuan yang mengalaminya.

Kekurangan penglihatan warna (CVD) dapat dibagi menjadi dua kategori utama: buta warna total (atau monokromasi) dan CVD parsial yang meliputi protanopia (kebutaan hijau), deuteranopia (kebutaan merah) dan tritanopia (kebutaan biru).

Perspektif tentang buta warna

Buta warna adalah kondisi umum yang memengaruhi sekitar 8 persen pria dan 0,5 persen wanita. Ini bukan penyakit, melainkan kelainan genetik yang dapat diobati dengan lensa kontak atau kacamata khusus. Jika Anda buta warna, jangan khawatir-ada beberapa cara untuk membuat hidup Anda lebih mudah!

Mengapa orang buta warna?

Buta warna disebabkan oleh cacat pada sel kerucut retina. Retina mendeteksi cahaya. Retina membuat gambar yang dikirim ke otak. Retina membantu kita membedakan objek berdasarkan warnanya. Sel kerucut ini dirangsang oleh warna cahaya yang berbeda. Sel-sel ini mengirimkan sinyal ke korteks visual kita. Di sana, sinyal-sinyal tersebut ditafsirkan sebagai warna. Buta warna terjadi ketika seseorang hanya memiliki dua jenis sel kerucut, bukan tiga atau empat. Orang-orang ini tidak dapat mendeteksi cahaya merah atau hijau. Mereka melihat segala sesuatu sebagai cokelat keabu-abuan.

Jenis-jenis buta warna

Buta warna, juga dikenal sebagai defisiensi penglihatan warna, adalah suatu kondisi di mana seseorang melihat warna secara berbeda. Kondisi ini diyakini sebagai kondisi umum yang memengaruhi hingga 8% pria dan 0,5% wanita. Mayoritas yang mengalaminya adalah pria, tetapi beberapa wanita juga dapat mengalaminya. Gen yang bertanggung jawab atas kondisi ini bersifat resesif; kedua orang tua harus memiliki satu salinan gen yang rusak untuk mewariskannya kepada anak mereka.

Ada tiga jenis. Ketiganya adalah buta warna merah-hijau (deuteranomali), biru-kuning (tritanomali), dan monokromasi (tidak ada persepsi cahaya). Buta warna merah-hijau adalah jenis yang paling umum. Sekitar 99% dari semua kasus adalah jenis ini. Kurang dari 1% adalah biru-kuning atau monokromatik.

Siapa yang buta warna?

Buta warna mempengaruhi sekitar 8% pria dan 0,5% wanita. Sejauh ini, buta warna lebih sering terjadi pada pria daripada wanita, meskipun alasannya tidak sepenuhnya jelas. Buta warna dapat disebabkan oleh faktor genetik. Atau, bisa juga disebabkan oleh penyakit atau kecelakaan yang merusak retina atau saraf optik. Bagian-bagian mata ini mengirimkan informasi ke otak kita.

Penuaan juga menyebabkan buta warna. Orang-orang mengalami rabun jauh dan kehilangan beberapa penglihatan samping seiring bertambahnya usia. Hal ini membuat mereka sulit membedakan warna-warna yang dekat pada roda warna, seperti merah dan hijau.

Selain itu, ada korelasi yang kuat antara memiliki riwayat keluarga dengan buta warna dan mengidapnya sendiri-jadi, jika Anda memiliki kakak laki-laki dengan kekurangan warna merah-hijaumisalnya, ada kemungkinan besar Anda juga akan terpengaruh!

Apakah buta warna dapat disembuhkan?

Buta warna adalah kondisi genetik, sehingga tidak dapat disembuhkan dan tidak ada pengobatan yang dapat memulihkan penglihatan warna. Namun, beberapa orang dengan buta warna mungkin dapat memperbaiki penglihatan mereka melalui berbagai perawatan.

  • Kacamata dan lensa kontak (kacamata hitam): Bagi penderita buta warna ringan, kacamata atau lensa kontak bisa membantu. Kacamata menyaring sebagian panjang gelombang untuk mengurangi kesilauan dan membuat warna tampak lebih cerah.
Lensa kontak membantu memperbaiki buta warna merah hijau
  • Pembedahan: Pada beberapa kasus, salah satu kerucut pada mata seseorang berhenti bekerja. Hal ini dapat terjadi jika mereka mengalami kerusakan retina akibat glaukoma atau diabetes. Dokter bedah dapat mengganti kornea ini dengan kornea buatan. Ini akan memungkinkan untuk melakukan tugas sehari-hari dan pekerjaan yang mendetail. Hal ini termasuk membaca teks di layar dan lampu yang berkedip di konser!
  • Obat tetes mata: Obat-obatan tertentu, seperti salep klorokuin fosfat, meningkatkan sensitivitas. Obat-obatan tersebut melakukan hal ini dengan meningkatkan tingkat sensitivitas pada fotoreseptor.

Pilihan pengobatan untuk buta warna

Buta warna dapat diobati dengan berbagai macam perawatan. Salah satu pilihannya adalah memakai kacamata atau kontak yang membantu Anda melihat warna dengan lebih baik. Pilihan lainnya adalah pembedahan, yang melibatkan pengangkatan bagian mata yang disebut retina. Pilihan ketiga untuk penanganan buta warna adalah menggunakan obat-obatan untuk meningkatkan kemampuan Anda melihat warna dengan lebih baik.

Anda mungkin juga disarankan untuk menggunakan campuran dari opsi-opsi ini. Hal ini akan tergantung pada kebutuhan dan situasi Anda.

Apakah orang bisa benar-benar buta warna?

Tidak, orang tidak bisa sepenuhnya buta warna. Mereka hanya dapat memiliki salah satu dari tiga jenis buta warna yang berbeda:

Buta warna merah-hijau adalah bentuk buta warna yang paling umum, mempengaruhi sekitar 8 persen pria dan 0,5 persen wanita. Orang dengan defisiensi penglihatan warna jenis ini dapat mengacaukan warna merah dan hijau, atau terkadang biru dan kuning.

Buta warna biru-kuning memengaruhi orang dengan deuteranopia (buta warna merah-hijau) yang parah. Kondisi ini lebih jarang terjadi dibandingkan buta warna merah-hijau, tetapi masih mempengaruhi antara 1 persen hingga 3 persen pria di seluruh dunia. Orang dengan defisiensi jenis ini mengalami kesulitan membedakan warna biru dan kuning.

Achromatopsia jarang terjadi. Kondisi ini membuat orang tidak bisa melihat warna apa pun. Mereka dapat membedakan terang dari gelap, tetapi tidak dapat membedakan warna abu-abu. Jika seseorang memiliki achromatopsia, mereka akan melihat dunia sebagian besar dalam warna hitam, putih, dan abu-abu.

Apakah kebanyakan pria buta warna?

Kebanyakan pria tidak buta warna. Michael Chicharro adalah seorang ahli bedah mata di New York Eye and Ear Infirmary. Dia mengatakan bahwa kurang dari 5 persen pria buta warna.

Jenis buta warna yang paling umum adalah buta warna merah/hijau, yang mempengaruhi sekitar 8 persen dari semua pria. Buta warna biru/kuning sedikit lebih jarang terjadi, mempengaruhi sekitar 4 persen dari semua pria.

Namun, apa sebenarnya yang dimaksud dengan "buta warna"? Buta warna adalah kondisi yang jarang terjadi sejak lahir. Penderitanya mengalami kesulitan untuk membedakan beberapa warna. Mereka juga kesulitan membedakan warna dari abu-abu. Biasanya diwariskan secara genetik bersama dengan penglihatan normal.

Apakah kebanyakan wanita buta warna?

Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa semua wanita buta warna. Faktanya, sekitar 1 dari 20 wanita memiliki beberapa bentuk kekurangan penglihatan warna.

Wanita dan Buta Warna

Hal pertama yang harus dipahami tentang buta warna adalah, bahwa buta warna bukanlah sifat yang terkait dengan jenis kelamin. Artinya, pria dan wanita sama-sama memiliki kemungkinan yang sama untuk mengalaminya. Jenis buta warna yang paling umum, buta warna merah-hijau (kadang-kadang disebut protanopia), ditemukan pada 8% pria dan 0,5% wanita.

Konon, pria dan wanita memiliki kadar hormon yang berbeda. Karena itu, mereka mengalami dunia secara berbeda. Sebagai contoh, penelitian telah menunjukkan bahwa wanita lebih mengandalkan indera penciuman mereka daripada pria. Mereka melakukan ini ketika menavigasi tempat yang tidak dikenal.

Buta Warna Mungkin Lebih Umum di Kalangan Wanita Daripada yang Diperkirakan Sebelumnya

Selain itu, banyak orang yang tidak menyadari bahwa mereka menderita buta warna sampai mereka dites. Mungkin juga ada lebih banyak orang yang buta warna daripada yang kita sadari - terutama di kalangan wanita.

Ras apa yang paling buta warna?

Kekurangan penglihatan warna tidak hanya terbatas pada pria atau wanita - ini juga bervariasi berdasarkan ras.

Buta warna biasanya merupakan faktor keturunan, tetapi juga dapat disebabkan oleh penyakit atau cedera pada mata. Biasanya ini bukan merupakan tanda kebutaan total - penderita buta warna dapat melihat warna lain dengan cukup baik dan berfungsi secara normal.

Ada dua jenis buta warna:

Monokromasi: Orang yang mengalami monokromasi tidak memiliki kerucut sama sekali, sehingga hanya dapat melihat dalam nuansa abu-abu. Ada beberapa jenis kondisi ini, termasuk:

Monokromasi batang, yang mempengaruhi sekitar 1 dari 33.000 pria;

Monokromasi kerucut, yang mempengaruhi sekitar 1 dari 200.000 wanita;

Achromatopsia atau displasia batang-kerucut, yang mempengaruhi sekitar 1 dari 30 juta orang di seluruh dunia; dan

Protanopia (merah-hijau) atau deuteranopia (hijau), keduanya memengaruhi sekitar 1 dari 10.000 pria dan wanita di seluruh dunia.

Berapa Persentase Populasi yang Mengalami Buta Warna di AS?

Perkiraan terbaik mengenai seberapa umum buta warna di Amerika Serikat berasal dari sebuah penelitian oleh K.J. Healey dan R.W. Beauchamp. Mereka melakukannya di Universitas Washington di Seattle. Mereka menemukan bahwa 8-9% pria dan 0,4% wanita memiliki beberapa bentuk kekurangan penglihatan warna.

Ini berarti sekitar 10-11 juta pria dewasa buta warna dan sekitar 200.000 wanita dewasa buta warna di Amerika Serikat saja!

Negara Mana yang Memiliki Lebih Banyak Orang Buta Warna?

Sebuah survei baru-baru ini menemukan bahwa ada lebih banyak orang buta warna di Tiongkok, tetapi jumlahnya tidak bertambah.

Survei tersebut dilakukan oleh sebuah situs belanja online bernama Taobao.comyang meminta 10.000 pengguna untuk mengidentifikasi warna pada serangkaian gambar. Hasilnya menunjukkan bahwa 32% responden Tiongkok buta warna, dibandingkan dengan hanya 3% orang Amerika dan 2% orang India.

Namun setelah melakukan Googling, sepertinya ada beberapa kekurangan dalam penelitian ini. Pertama, survei ini hanya melibatkan 10.000 orang. Itu bukan ukuran sampel yang besar, dan tidak mewakili seluruh populasi. Selain itu, sebagian besar pertanyaan mengandalkan respons subjektif, bukan respons objektif. Sebagai contoh, salah satu pertanyaan menanyakan apakah peserta dapat membedakan dua foto yang memiliki warna biru atau hijau yang berbeda.

Kesimpulan

Menurut beberapa perkiraan, sebanyak 1 dari setiap 20 orang mengalami buta warna. Kondisi ini dapat menyebabkan masalah bagi orang-orang yang melakukan pekerjaan yang membutuhkan indra warna yang tajam. Pekerjaan ini termasuk seniman, desainer, dan petugas polisi yang menggunakan lampu lalu lintas untuk memantau lalu lintas. Namun, meskipun Anda tidak merasa terpengaruh olehnya, ada banyak cara untuk menguji diri sendiri dan mengetahui apakah Anda buta warna atau tidak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


id_IDIndonesian